Wednesday, October 26, 2011

Nikmat Kita Dan Mereka

Anak ini menghisap batu
dengan harapan dapat merasa walau setitis air.
Jari runcingnya kejap menggenggam
enggan melepaskan
rezeki di tangan.
Tatkala si ibu sedang menyiapkan roti canai,
mereka melihat satu lagi kematian.
Si kecil yang malang
dihurung ribuan kapal terbang.
Pesta bangkai bermula lagi.
Anak ini tidak mengetahui.
Bagi si ibu,
roti canai itu membawa seribu erti.
Tidak lama lagi,
mereka jua bakal menjadi seperti si kecil tadi.
Kembali kepada tanah,
sumber roti canai yang dijamah.

video


Fikirkanlah wahai teman
segala lebihan makanan
yang kau sering tinggalkan.
Mana perginya kesedaran sivikmu?
Sudah hilangkah rasa bersyukurmu?
Kalian mengatakan,
“tidak cukup wang makan.”
Namun pinggan penuh pula, bukan?
Sisa makanan usah dibimbang
tong sampah setia menumpangkan.
Tidak menghargai nikmat yang ada.
Tidak khuatir ia ditarik begitu sahaja.
Pejamkanlah mata,
tajamkanlah minda.
Jangkaui kehidupan mereka di luar sana.
Sucikanlah jiwamu,
ingat pada Yang Esa.
Mudah-mudahan hatimu akan terbuka
untuk mengingati mereka.



                                         
Diana Jopes

No comments:

Post a Comment