Saturday, December 10, 2011

Aiskrim yang Mencair

     Baru sebentar tadi aku menikmati dua batang aiskrim jagung yang pernah popular semasa zaman kanak-kanak dahulu. Tiba-tiba neuronku bekerja over time demi mencari falsafah yang boleh dicetuskan daripada aiskrim tersebut. Aiskrim merupakan sejenis makanan sejuk beku, namun ia tidak tahan lama. Jika dibiarkan terdedah di atas suhu takat sejuk, ia akan mencair dengan cepat.
    Baru kusedar bahawa di dalam dunia ini tiada hal yang kekal lama - manusia sentiasa berubah mengikut tahap usia; teknologi silih berganti mengikut rentak gelombang bernama kemajuan; setiap kehidupan akan berakhir dengan kematian; yang patah tumbuh, yang hilang berganti; pertemuan akan menemui perpisahan; dan sebagainya.


    
      Di dalam entri ini, aku ingin berkongsi sebuah karya yang pernah kucoretkan buat ruangan Bahasa Inggeris dalam majalah sekolah SMK Wira Penrissen semasa berada di Tingkatan 3 dahulu. Ia adalah hasil nukilan jiwa yang lara daripada seorang anak yang menangisi kesudahan perhubungan ibu bapanya. Namun pada akhirnya, dia sudah boleh tersenyum dan tiada lagi tangisan menghiasi hidupnya. Sesungguhnya, tiada hal yang kekal lama di dalam dunia ini.

       Nothing lasts forever.
          That was when I knew mummy and abah
          were no longer together.
          We had sorrow, sadness, forlornness.
          All in one,
          packed in the darkest side of our history.

         Mistress of the house changed,
         once mummy lost the crown;
         a symbol of leading power in her own way.
         The ship turned up side down ever since.
         World War I, World War II badly repeated.
         I heard people crying, cursing,
         throwing their bombs of hatred towards one another.

            Nothing lasts forever.
            Abah won the battle
            and his kingdom was beautifully grew again.
            The ship had sailed gracefully
            like a proud swan.
            No more bombing here and there,
            but only sounds of harmony floated in the air.

                                   
                                                                                        -Diana Jopes-



Sunday, December 4, 2011

Pudarkan yang Hitam, Corakkan yang Putih



Kita semua sedia maklum akan impak negatif terhadap kesihatan akibat pengambilan mi segera, apatah lagi jika dimakan secara berterusan. Penggunaan lilin yang disapu pada mi agar ia menjadi kenyal dan tidak putus semasa dimasak menyebabkannya sukar dihadam dan akan berada di dalam usus selama lebih kurang empat hari sebelum dihadam sepenuhnya. Perencah yang meriah dengan monosodium glutamate dan natrium klorida pula menjadi dalang kepada beberapa implikasi negatif yang lain. Oleh itu, individu yang kerap memakan mi segera tanpa mengambil kira tempoh penghadaman serta kandungan bahannya berisiko tinggi untuk membuka pintu kepada penyakit buah pinggang, kanser, keguguran rambut dan sebagainya. 


Waima fakta-fakta berkenaan kedengaran menakutkan, saya berpendapat bahawa kita tidak seharusnya membiarkannya bertindak sebagai batu sempadan untuk menghalang keinginan kita bagi menikmati semangkuk mi segera, lebih-lebih lagi tatkala poket gersang. Sesuatu kebaikan itu mungkin tersirat keburukan di sebaliknya dan apa jua kekurangan pasti boleh diperbaiki, bergantung kepada daya usaha seseorang individu.  Begitu juga keadaannya dengan mi segera. Apa salahnya jika kita letakkan sedikit sentuhan magis yang boleh menghadirkan pelbagai khasiat di dalam menu tersebut? Bawang tumis, cendawan, bebola ikan, sayur-sayuran, daging, telur dan bermacam-macam lagi bahan campuran lain layak hadir bersama di dalam pesta hidangan mi segera kita. Persoalan yang timbul hanyalah isu rajin atau malas sahaja.


Di dalam kehidupan pun, kebanyakan dalam kalangan kita terkejar-kejar sesuatu yang dilihat dapat memberi keuntungan hanya melalui penilaian luaran sahaja. Contohnya, jika mahu memohon untuk memasuki IPT, kita terlalu memilih bidang pengajian yang popular agar senang mendapat pekerjaan kelak. Namun begitu, timbul hipotesis berupa, ‘semakin ramai graduan yang memiliki kepakaran yang sama, semakin sengit persaingan untuk merebut tempat di alam pekerjaan’. Maka, apa salahnya memilih jurusan yang kurang popular sekiranya ia masih dapat menjamin masa depan yang cerah?

Contoh yang lain pula, kita dididik agar bijak memilih rakan supaya tidak terpengaruh dengan gejala yang merugikan diri sendiri. Walau bagaimanapun, saya beranggapan bahawa tidak salah andai kita berkawan dengan sampah masyarakat sekalipun, selagi kita masih boleh bersikap rasional demi menjaga perilaku yang baik. Alangkah indahnya sesuatu persahabatan andai kita boleh membimbing rakan-rakan kita yang bermasalah menuju ke lorong yang terang. Persoalannya cuma terletak antara MAHU atau TIDAK. Mampukah kita menggalas tanggungjawab sesama insan tersebut?

Pokoknya, sebagai ciptaan yang dikurniakan kelebihan akal untuk berfikir, kita diberi banyak pilihan dalam mencorakkan jalan cerita kisah masing-masing. Sedangkan mi segera yang memudaratkan kesihatan pun boleh bertukar menjadi makanan yang seimbang melalui penyediaan yang betul dan kreatif. Akhir kata...pudarkan yang hitam, corakkan yang putih.

Wednesday, November 9, 2011

Si Merah dan Si Putih

                                                    

                                    

          Di dalam mana-mana masakan, baca saja apa-apa resepi, bawang merah dan putih tidak ketinggalan sebagai bahan asas masakan. Waima tampak kurang penting dek saiznya yang kecil, bahan-bahan ini merupakan sumber aroma yang mengasyikkan buat sebarang hidangan lauk-pauk. Sungguh pun kebaikan alaminya tidak begitu diambil kira, kebarangkalian untuk memasak tanpa bawang merah dan putih adalah hampir mustahil. Kepentingan bawang merah dan putih dalam masakan memberikan signifikasi yang cukup mendalam buat saya. Lantas, ruang entri ini saya manfaatkan untuk menebar jaringan idea yang dikait secara tidak sengaja di dalam kotak minda hasil daripada godaan maha hebat si merah dan si putih yang setia bermastautin di rumah bakul rotan mereka.




          Setiap perkara di dunia ini perlu ada asasnya yang tersendiri. Sebuah perniagaan harus memiliki modal yang mencukupi. Sesuatu perhubungan memerlukan semaian kasih sesama insan. Sahsiah yang terpuji adalah hasil daripada asas didikan yang sempurna. Erti kejayaan tidak akan tercapai jika melangkaui usaha sebagai rempah utamanya. Siapakah insan yang berpengetahuan tanpa guru di belakangnya? Mengapa zigot tidak bisa terbentuk tanpa kehadiran sperma dan ovum? Apa yang akan terjadi kepada manusia sejagat tanpa asas-asas keperluan seperti yang diketengahkan oleh Maslow?



           Cubalah memasak tanpa bawang merah dan bawang putih. Pasti anda akan berasa ada sesuatu yang tidak lengkap. Sesungguhnya tanpa asas, tiadalah permulaan. Tanpa permulaan, tiadalah kejadian. Mungkin anda tidak bersetuju dengan falsafah saya. Oleh itu, saya tidak menolak sekiranya jawapan anda adalah 'ya kerana asas pemikiran kita berbeza-beza.

          

Wednesday, October 26, 2011

Nikmat Kita Dan Mereka

Anak ini menghisap batu
dengan harapan dapat merasa walau setitis air.
Jari runcingnya kejap menggenggam
enggan melepaskan
rezeki di tangan.
Tatkala si ibu sedang menyiapkan roti canai,
mereka melihat satu lagi kematian.
Si kecil yang malang
dihurung ribuan kapal terbang.
Pesta bangkai bermula lagi.
Anak ini tidak mengetahui.
Bagi si ibu,
roti canai itu membawa seribu erti.
Tidak lama lagi,
mereka jua bakal menjadi seperti si kecil tadi.
Kembali kepada tanah,
sumber roti canai yang dijamah.

video


Fikirkanlah wahai teman
segala lebihan makanan
yang kau sering tinggalkan.
Mana perginya kesedaran sivikmu?
Sudah hilangkah rasa bersyukurmu?
Kalian mengatakan,
“tidak cukup wang makan.”
Namun pinggan penuh pula, bukan?
Sisa makanan usah dibimbang
tong sampah setia menumpangkan.
Tidak menghargai nikmat yang ada.
Tidak khuatir ia ditarik begitu sahaja.
Pejamkanlah mata,
tajamkanlah minda.
Jangkaui kehidupan mereka di luar sana.
Sucikanlah jiwamu,
ingat pada Yang Esa.
Mudah-mudahan hatimu akan terbuka
untuk mengingati mereka.



                                         
Diana Jopes

Tuesday, October 25, 2011

Simbolik Mi Segera

            Entri kali ini bukan untuk mempersoalkan tindakan mana-mana pihak. Segala yang tersurat dan tersirat di sini hanyalah tempias nukilan perasaan insan kerdil ynag sedang bergelut menyiapkan kertas kerja berkenaan pengajaran Matematik dan Sains dalam Bahasa Inggeris. Sebelum itu, saya ingin mengajak anda semua untuk mendalami signifikasi mi segera di dalam kehidupan kita.
            Kita sering disua dengan slogan popular yang berbunyi ‘mi Maggie cepat dimasak sedap dimakan’ yang telah berjaya menarik perhatian para pengguna terutamanya penggemar mi segera. Sedarsawarsa ini, manusia mendambakan sesuatu dengan kadar segera bagi mengejar kehidupan yang semakin dilambakkan dengan persaingan. Makanan segera, skim cepat kaya, urusan seharian, malah skim pekerjaan atas talian yang menjanjikan pendapatan lumanyan dalam masa yang singkat turut membanjiri kehidupan kita kini.
            Berbalik kepada mi segera sebagai simbol perbincangan, saya mendapati keenakan mi segera yang dalam masa yang sama turut memberi impak negatif terhadap kesihatan si pemakan boleh digambarkan sebagai ‘situational irony’ dalam masyarakat kita. Sistem pendidikan di Malaysia contohnya mengharapkan generasi muda celik Bahasa Inggeris dengan mengaplikasikan bahasa kolonis tersebut sebagai medium pengajaran Matematik dan Sains di sekolah.


            Usaha murni ini sememangnya merupakan langkah awal ke arah melahirkan bangsa yang berdaya saing. Ironinya, pelaksanaan drastik sistem ini gagal membuahkan hasil seperti yang diharapkan. Sesetengah masyarakat kita menjulang Bahasa Inggeris sebagai bahasa kebangsaan berpaksikan kepada keistimewaan yang dimiliki sekiranya mampu menguasai bahasa tersebut dengan baik. Namun begitu, masih ada segelintir individu yang belum mengecapi matlamat sebenar sistem pendidikan ini sehingga kita terpaksa mengubah semula medium perantaraan Matematik dan Sains kepada bahasa ibunda. Persis mi segera; mengenyangkan namun sukar dihadam.
            Semasa menyiapkan kertas kerja berkenaan, saya terfikir alangkah baiknya jika di awal tahun 70an dahulu sistem pendidikan kita tidak diubah sepenuhnya kepada Bahasa Melayu, tetapi tidak bermaksud untuk terus melupakan dan mengabaikan bahasa kebangsaan tersebut. Mungkin pendekatan di dalam sistem pendidikan kita tidak akan mengalami masalah seperti sekarang.
            Walau bagaimanapun, apa-apa sahaja kemungkinan dan alasan yang terbit, kita perlu bijak menganalisa sesuatu kejadian itu melalui sudut pandangan yang berbeza-beza. Begitu juga ibaratnya dengan mi segera. Selain memberi kebaikan dari segi penjimatan wang dan masa, ia turut membawa keburukan yang ruwet dalam jangka masa yang panjang.
            




Monday, October 24, 2011

Kolaborasi Orang Kampung dan Orang Bandar

          "Siapa kau?" bentak anak kacukan itu.

          "Aku bukan siapa-siapa. Aku tahu kita bagai enggang dan pipit. Tidak sepadan untuk menjalin sebarang perhubungan," anak kampung itu lantas menundukkan kepala. Redup pandangan matanya.

          "Aku kecewa apabila mendapat tawaran untuk bergandingan dengan kau. Bukankah selama ini kau hanya layak disatukan dengan Si Merah?" Mana perginya Si Merah yang kononnya setia kepada kau?" Anak kacukan tersebut menyatakan ketidakpuasan hatinya. Angkuh sungguh nada suaranya. Anak kampung di hadapannya itu diperhatikan dengan penuh rasa benci. Baginya, dirinya yang terkenal seantero dunia tiada tara dengan anak kampung hingusan itu. 

          Tiba-tiba Si Merah muncul entah dari mana. Memang diakui bahawa Si Merah seorang yang berpewatakan bengis, namun dia mendapat tempat di hati peminat-peminat di seluruh Asia Tenggara.

          "Lekor, mengapa kamu bermuram durja? Maniskanlah rupamu dengan senyuman. Bukankah kita bertiga bakal bekerjasama kelak?" Si Merah seperti dapat menangkap maksud  ekspresi wajah Lekor. Mereka sudah lama bersahabat baik. Cuma kali ini, mereka akan menerima sahabat baru di dalam persahabatan mereka.

          "Ah, kamu lupa akanku, Sos Cili. Bukan kita bertiga, tetapi berempat. Tidakkah kamu menyedari akan kehadiranku di sisi Lekor sebelum ini?"

          "Ya, Lada Hitam yang menyimpang akidahnya," sinis kata-katanya. Anak kacukan yang sombong itu menyampuk kerana suara yang bergema tadi telah menambahkan lagi amarahnya. Budak kampung tidak layak berkawan dengan budak bandar. Itu pendiriannya.

          Lekor, Sos Cili dan Lada Hitam hanya saling berpandangan . Mereka enggan berbalah kerana ada tanggungjawab yang harus dipikul ketika ini. Tidak berapa lama selepas itu, saya dan rakan-rakan berdiri di hadapan mereka. Tanpa disedari, anak kacukan itu menggigil ketakutan tatkala saya merenungnya penuh makna. Lekor dan Lada Hitam pula sudah tidak sabar untuk berenang-renang di dalam lautan buatan Sos Cili.

          "Kak, keropok lekor 'black pepper cheesy mayo medium'!" Tanpa membuang masa, saya lantas membuat pesanan. Setelah wang berganti tangan, saya menyambar menu istimewa tersebut dengan senang hati. Saya tidak menyangka bahawa keropok lekor enak dicicah bersama kombinasi mayonis keju, lada hitam dan sos cili.
(keropok lekor lada hitam 'cheesy mayo' yang boleh didapati di 'kiosk' 
Leko-Leko di Plaza Metro kajang dengan harga serendah RM 2.70)


          Tidak rugi rasanya mencuba sesuatu yang baru waima kita tidak pasti akan hasilnya kerana tidak semua perkara yang baru itu mendatangkan keburukan. Hidup ini tidak akan indah sekiranya kita terikat kepada hal-hal yang konvensional tanpa menghiraukan erti pembaharuan yang bermaksud untuk menceriakan kehidupan itu sendiri. Tepuk dada tanya selera. Anda pula bagaimana?